Penggemar Blog

Senin, 28 Januari 2013

Peraturan tentang Konflik Sosial

Unduh UU 7 tahun 2012 ttg Penanganan Konflik Sosial di sini.

UU nomor 7 tahun 2012 ini disahkan di Jakarta pada tanggal 10 Mei 2012 oleh PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,  DR. H. SUSILO BAMBANG YUDHOYONO.
Dan, diumumkan pada Lembaran Negara RI Tahun 2012 Nomor 116.

Undang-Undang tentang Penanganan Konflik Sosial mengatur mengenai Penanganan Konflik Sosial yang dilakukan melalui tiga tahapan, yaitu Pencegahan Konflik, Penghentian Konflik, dan Pemulihan Pascakonflik. Pencegahan Konflik dilakukan antara lain melalui upaya memelihara kondisi damai dalam masyarakat; mengembangkan penyelesaian perselisihan secara damai; meredam potensi Konflik; dan membangun sistem peringatan dini. Penanganan Konflik pada saat terjadi Konflik dilakukan melalui upaya penghentian kekerasan fisik; penetapan Status Keadaan Konflik; tindakan darurat penyelamatan dan pelindungan korban; dan/atau pengerahan dan penggunaan kekuatan TNI. Status Keadaan Konflik berada pada keadaan tertib sipil sampai dengan darurat sipil sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 23 Prp Tahun 1959. Selanjutnya, Penanganan Konflik pada pascakonflik, Pemerintah dan Pemerintah Daerah berkewajiban melakukan upaya Pemulihan Pascakonflik secara terencana, terpadu, berkelanjutan, dan terukur melalui upaya rekonsiliasi; rehabilitasi; dan rekonstruksi. Undang-Undang ini juga mengatur mengenai peran serta masyarakat dan pendanaan Penanganan Konflik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentar Anda adalah jalinan persaudaraan untuk meningkatkan blog. Terimakasih dan salam persaudaraan.